Rabu, 20 Januari 2010

Jentera Pilihanraya PAS diminta bantu SPR Daftar 4.39 juta pengundi


KUALA LUMPUR, 19 Jan - PAS hari ini mengesa semua Jentera Pilihanraya PAS di peringkat Parlimen dan DUN untuk membantu Suruhanjaya Pilihanraya Malaysia (SPR) dalam mendaftarkan 4.39 juta pengundi yang belum mendaftar sebagai pemilih.

Ketua Penerangan PAS Pusat, Ustaz Idris Ahmad dalam kenyataannya itu menjelaskan, gesaan bantuan itu dibuat berdasarkan jumlah 28 peratus dari jumlah pemilih yang layak tetapi masih belum dapat mendaftar yang dilaporkan oleh SPR semalam.


"Ini bermakna hampir satu pertiga pengundi di negara ini belum mendaftar," katanya.


Menurut laporan rekod Pilihanraya Umum Mac 2008 menunjukan 72 peratus iaitu 7,878, 875 pemilih keluar mengundi dari 10,922,139 pemilih berdaftar diseluruh negara.


Tambahnya, secara kasarnya jika dicampur jumlah yang tidak mengundi dan belum mendaftar, maka jumlah keseluruhan mereka adalah 7.49 juta atau lebih dari separuh pemilih yang layak mengundi tidak menyertai Pilihanraya 2008.


Oleh itu PAS katanya, menawarkan satu kerjasama serius digerakan antara SPR dan diperingkat akar umbi PAS bagi memberikan kefahaman kepada rakyat tentang pentingnya mereka melibatkan diri serta besarnya nilai undi mereka dalam menentukan hala tuju negara.


Selain itu hasrat untuk memastikan negara ini dapat dipimpin oleh Kerajaan yang lebih baik dimasa hadapan, program-program kempen pendaftaran pengundi baru perlu digerakkan dan disusun secara berjadual.


Jelasnya lagi, PAS melihat inilah peluang untuk memberikan sumbangan kepada demokrasi dan memimpin rakyat untuk memahami hak mereka sebagai pengundi.


"Jentera PAS perlu serius untuk mengambil peluang dalam menyampaikan dakwah dan juga hasrat perjuangan sebagai mengalakkan rakyat keluar mengundi kelak," ujarnya.


Beliau turut berkata, PAS berharap pengundi dalam Pilihanraya akan datang dapat membuat penilaian dan keputusan yang berani demi mengubah landskap pemerintahan negara yang sudah 12 penggal ditadbir oleh Kerajaan yang korup dan zalim.



sumber dr http://www.pas.org.my

Tiada ulasan: