Ahad, 4 Oktober 2009

CALON BN LUPUT TARIKH

Guar Chempedak, 4/10/09 : Umno dan Barisan Nasional disifatkan tersilap langkah bila mencalonkan Tan Sri Isa Samad untuk menggalas cabaran mereka dalam PRK N31 Bagan Pinang 11 Oktober ini. Kenyataan ini dibuat oleh Ustaz Mohamad Ismail, Exco Dewan Pemuda PAS Negeri Kedah ketika ditanya pendapatnya tentang calon BN di kerusi Dun Bagan Pinang.

"Isa Samad yang digambar sebagai seorang yang berwibawa sebenarnya sudah luput tarikh, zamannya sudah berlalu apabila beliau disabitkan dengan politik wang suatu ketika dulu", katanya.

Rasuah sudah sinonim dalam dirinya dan antara yang terpopular dalam Umno itu sendiri. Pemimpin-pemimpin tertinggi Umno tidak boleh menafikan hanya dengan membuat kenyataan bahawa Isa telah dibersihkan. Muhyiddin tentu ingat ketika Isa menggunakan kekayaannya yang tersembunyi untuk menang dalam pemilihan jawatan ketiga tertinggi dalam Umno.

"Umno dan BN sepatutnya mencari nama yang masih segar bugar dan bukannya yang sudah terpalit dengan kejahatan seperti yang ada pada diri Isa Samad. Dato Seri Najib sepatutnya menolak cadangan ini dari awal lagi", katanya.

"Mungkin kerana Najib takut dengan ugutan atau mungkin ada rahsia yang tersembunyi, hingga memaksanya menerima desakan agar Isa dipilih sebagai calon BN di Bagan Pinang", jelasnya lagi.

Beliau turut mempertikaikan tindakan Najib yang mengenepikan keutamaan rakyat hanya kerana takut kepada desakan Isa. Keputusan yang dibuatnya memilih Isa sebagai calon meletakkannya sebaris dengan pengamal-pengamal rasuah dan politik wang dalam Umno itu sendiri. Kehendak rakyat tidak diutamakan tapi sebaliknya kehendak Isa Samad yang menjadi keutamaannya.

Kerusi N31 Bagan Pinang kini menjadi mangsa pertaruhan Umno untuk diuji kemampuan dan sokongan rakyat kepada BN. Kalaulah Bagan Pinang kali ini dimenangi oleh Pakatan Rakyat yang diwakili oleh calon PAS, jelas sekali Pakatan Rayat akan memerintah Malaysia selepas PRU 13 nanti.

Beliau turut menyeru pengundi-pengundi di N31 Bagan Pinang memilih calon PAS, Zulkefly Mohamad Omar, anak jati Negeri Sembilan untuk dinobatkan sebagai Adun Bagan Pinang yang baru dan sekaligus menolak anak kelahiran Melaka yang dikemukakan oleh BN sebagai calonnya di kerusi tersebut.


Tiada ulasan: