Selasa, 4 Ogos 2009

Siapa yang dapat upah??

PESERTA DEMO DIUPAH? Inilah tajuk muka depan Utusan Malaysia hari ini yang menyiarkan kenyataan bangang lagi bengong Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Rais Yatim.

Mungkin dia dapat maklumat ini dari beberapa kerat manusia yang turut berarak mewakili pertubuhan yang diketuai oleh Ibrahim Ali pada hari yang sama. Dia pun salah seorang dari pengasas pertubuhan Pribumi Perkasa Negara cuma tidak memegang apa-apa jawatan saja, sebab itulah dia tahu ada peserta diupah untuk menyertai demontrasi 1 Ogos yang lalu.

Menteri ini yang dianugerahkan PhD dari King College London kerana tesisnya "Freedom Under Executive Power in Malaysia : A Study of Executive Supremacy" teringin juga nak cari glamer sama macam Presiden Perkasa tu.

Ramai yang turun berdemontrasi hari tu, dan semuanya hadir dengan rasa tanggungjawab untuk sama-sama mencatat nama sebagai pejuang dalam gerakan memansuhkan akta yang maha zalim ini tanpa mengharapkan ganjaran duniawi atau diupah macam beberapa kerat manusia yang mewakili kumpulan yang menyokong ISA tu.

Mereka adalah rakyat-rakyat marhain, yang datang dari segenap pelusuk tanahair dengan semua perbelanjaan ditanggung sendiri semata-mata nak menyatakan sokongan kepada gerakan memansuhkan akta zalim yang masih digunapakai oleh pemerintah. Minyak kereta pakat-pakat isi, sewa bas sama-sama kongsi, makan minum dari poket sendiri, tak da upah pun yang diberi.

Tanyalah Ibrahim Ali, tentu dia lebih mengenali golongan-golongan marhain ini semasa tawar diri untuk bertanding tahun lepas. Berapakah jumlah yang dia bayar untuk mereka bekerja memenangkannya yang tak kenang budi??

Tak pasti pula kumpulan satu lagi, yang mulanya nak tunjuk berani, bila tiba hari nak jadi ketuanya menghilangkan diri, yang muncul pun hanya beberapa kerat ahli. Mungkin mereka inilah yang dimaksudkan menteri, dapat upah untuk berdemontrasi?

Atau mungkin si menteri sendiri yang mengupah kumpulan minoriti ini untuk menonjol diri??

Tiada ulasan: