Rabu, 2 Disember 2009

Busyuknya Umno

Sehari dua ini pemimpin-pemimpin Umno pakat berlumba-lumba memberikan komen tentang beberapa isu yang menjadi topik utama media arus perdana.

Bermula dengan isu pengharaman kursus BTN di Selangor, diikuti pulak isu doa TGNA yang membuatkan PM 1Malaysia kecut perut yang mendorong puluhan manusia berdemontrasi di depan pejabat MB Kelantan, dan akhirnya isu pijak gambar 3 orang Adun Bebas semasa konvensyen DAP di Perak.

Penubuhan BTN pada 1981 bermatlamatkan untuk mencipta semangat patriotisme dan cintakan negara di kalangan semua lapisan masyarakat Malaysia dengan hasrat mewujudkan satu negara dan bangsa yang kuat dan bermaruah melalui rancangan latihan dan penyelidikan kemasyarakatan.

Sebaliknya objektif itu tidak diadaptasikan dalam kursus yang dikendalikan oleh BTN. BTN mempergunakan kursus yang diwajibkan itu untuk menyebarkan ideologi politik pemerintah dan pada waktu yang sama turut memesongkan pemikiran peserta dengan semangat perkauman yang sempit yang menjadi teras perjuangan Umno.

Buktinya, pada 22 Mei 2009, The Star menyiarkan laporan bahawa BTN terlalu menekankan hak rakyat berasaskan perkauman hinggakan ia menyebabkan perpecahan antara kaum. Itu baru satu, banyak lagi komen-komen berkaitan dengan BTN yang tidak disiarkan media perdana. Siapa yang pernah dipaksa mengikutinya tentu ada kenangan pahit kursus ini.

Molek sangatlah keputusan kerajaan Selangor mengharamkan penyertaan kakitangan dan pelajar-pelajarnya dari terus dipesongkan oleh BTN. Kursus ini hanya sesuai untuk ahli-ahli pemuda, puteri dan putera Umno sahaja.

Berbalik isu doa TGNA, Perdana Menteri 1Malaysia dan pemimpin Umno yang lain sedar akan kemujaraban doa orang yang mereka zalimi, sebab itulah pakat ketaq dagu. Ada Hadis Nabi s.a.w yang menyebabkan mereka takut, iaitu :

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ
مُعَاذاً إِلَى الْيَمَنِ وَقَال لَهُ : "اِتَّقِ دَعْوَةَ الْمَظْلُوْمِ ، فَإِنَّهَا لَيْسَ بَيْنَهَا
وَبَيْنَ اللهِ حِجَابٌ

Ibnu Abbas r.a. meriwayatkan bahawa Nabi SAW telah mengutus Mu’adz ke Yaman dan Beliau berkata kepadanya : "Takutlah kamu akan doa seorang yang terzalimi, kerana doa tersebut tidak ada hijab (penghalang) di antara dia dengan Allah". H.R. Bukhari dan Muslim

Nabi Musa a.s pernah berdoa memohon Allah menghancur dan membinasakan Fir’aun dan para pengikutnya, iaitu :

رَبَّنَا إِنَّكَ آتَيْتَ فِرْعَوْنَ وَمَلأَهُ زِيْنَةً وَأَمْوَالاً فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا رَبَّنَا لِيُضِلُّواْ عَن سَبِيلِكَ رَبَّنَا اطْمِسْ عَلَى أَمْوَالِهِمْ وَاشْدُدْ عَلَى قُلُوبِهِمْ فَلاَ يُؤْمِنُواْ حَتَّى يَرَوُاْ الْعَذَابَ الأَلِيمَ

“Ya Tuhan kami, engkau telah memberi kepada Fir’aun dan para pegawai kaumnya berupa perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia. Ya Tuhan kami ini semua mengakibatkan mereka menyesatkan manusia (hamba-hamba-Mu), dari jalan-Mu. Ya Tuhan kami, binasakanlah harta-benda mereka dan kunci matilah hati mereka. Mereka tidak akan beriman dan kembali kepada jalan yang benar sebelum melihat siksaan-Mu yang pedih.” (Q.S. Yunus/10 : 88)

Najib dan kerajaan Malaysia menzalimi kerajaan Kelantan bila bertersuan menafikan haknya terhadap royalti petroleum. Jadi tidak ada salahnya TGNA berdoa memohon Allah menghancurkan mereka yang menzalimi Kelantan dan rakyat-rakyatnya.

Mengapa perlu Najib dan pemimpin Umno lain takut dengan doa itu sampai berdemontrasi mendesak TGNA tarik balik doa dan letak jawatan?

Isu pijak gambar Adun Bebas semasa konvensyen DAP di Perak, kenapa sibuk sangat pemimpin Umno nak komen?

Sedarlah, perbuatan yang lebih biadap lagi Umno pernah buat kalaulah insiden itu disifatkan tidak beretika. Cuba ingat balik insiden bakar gambar Lim Guan Eng yang berlaku di Pulau Pinang, insiden pijak kepala lembu di Shah Alam, koyak gambar Ustaz Azizan di Kedah dan banyak lagi insiden-insiden lain.

Kenapa bila yang buat itu pembangkang, pakat-pakat kata tidak beradap? Tapi bila Umno yang buat pakat-pakat komen, itu tindakan yang berasas dan dituntut dalam Umno.

Tiada ulasan: